Polsek Tlanakan Menetapkan Tersangka Terhadap Korban Pengeroyokan, Keluarga Pertanyakan Kinerja Kepolisian
Cari Berita

Polsek Tlanakan Menetapkan Tersangka Terhadap Korban Pengeroyokan, Keluarga Pertanyakan Kinerja Kepolisian

Thursday, 24 October 2019

Sedih, Arfiatun (58 th) saat menunjukan surat dari Polsek Tlanakan atas penetapan tersangka Kadarusman

PAMEKASAN, Madurapost.co.id - Proses penetapan tersangka dan penahanan terhadap Kadarusman, korban pengeroyokan di Desa Branta Pesisir, Kecamatan Tlanakan, disesalkan keluarga korban.

Berdasarkan surat dari Polsek Tlanakan tanggal 21 Oktober 2019, yang isinya memerintahkan, Kanit Reskrim Ipda Bambang Budianto, Banit Reskrim Bripka Agus Bianto, dan Banit Reskrim Bripka Amza Liyak untuk menangkap Kadarusman.

"Saya bingung sekaligus sedih, kok bisa anak saya dijadikan tersangka pelaku penganiayaan, padahal kan anak saya dikeroyok," Ujar Ibu Korban, Arfiatun (58) kepada awak media.

Menurutnya, Aparat Polsek Tlanakan menjemput Kadarusman dengan alasan proses pemeriksaan. Namun, ternyata Kadarusman Ditahan karena dianggap melakukan penganiayaan.

"Kasihan anak saya, jadi korban penganiyaan kok malah dijadikan tersangka, mana keadilan buat kami," Sesalnya.

Pihaknya sempat bertanya kepada aparat Polsek Tlanakan tentang alasan penangkapan anaknya. Saat itu, 3 anggota Polsek Tlanakan yang diperintah untuk menangkap kadarusman justru beralasan jika korban terlibat tindak pidana penganiayaan.

"Anak saya menganiaya siapa, saya keberatan,"Tutur Arfiatun sembari menyeka air matanya.

Sementara itu, salah satu saksi kejadian pengeroyokan terhadap Kadarusman, Zainal, menceritakan, insiden tersebut bermula saat empat orang asal Dusun Tenjang, Desa Branta Pesisir, atas nama Anasrullah alias Anang (23), Muhalli alias Halli (28), Amiruddin alias Amir (25), dan Sulaiman Fadli (29) mendatangi Kadarusman dan Subaidi (Teman Korban) yang sedang meminum kopi di warung kopi.

"Saat itu Halli memegang benda tumpul, dan Sulaiman Fadli memegang senjata tajam," Terang Zainal.

Zainal yang saat itu sedang berada di lokasi kejadian pengeroyokan, melihat
Kadarusman itu jadi korban, karena dia berusaha membela diri. Dan dia tidak menggunakan senjata apapun," Ujarnya.

Zainal mengaku jika dirinya merasa keberatan dengan tindakan Polsek Tlanakan. Dirinya sempat bertanya kepada salah satu penyidik yaitu Banit Reskrim, Bripka Agus Bianto. Bukan menjawab, Agus Bianto malah mengusir Zainal dari ruangannya.

"Saya diusir dari ruangan penyidik saat saya bertanya tentang apa alasan Polsek Tlanakan  menahan korban" Kata Zainal

"yang mengusir saya waktu itu Banit Reskrim, Bripka Agus Bianto," Terangnya.

Diberitakan sebelumnya, Kasubbag Humas Polres Pamekasan, Iptu Nining Diyah menjelaskan anggota polsek Tlanakan menangkap 4 pelaku pengeroyokan terhadap korban Kadarusman, Sabtu (19/2019) lalu.

Pelaku pengeroyokan yaitu Anasrullah alias Anang (23), Muhalli alias Halli (28), Amiruddin alias Amir (25), dan Sulaiman Fadli (29) yang beralamat di Dusun Tinjang Desa Branta Pesisir Kecamatan Tlanakan Kabupaten Pamekasan

Nining menjelaskan, bahwa pengeroyokan Kadarusman terjadi pada hari Rabu (09/10/2019) di Dusun Mayang Desa Branta Pesisir sekitar pukul 20.30 WIB. Korban dikeroyok lantaran berusaha melerai teman korban atas nama subaidi.

Atas insiden itu, Kadarusman mengalami luka robek pada bagian kepala depan, bengkak pada telinga kanan bagian belakang, bengkak pada kepala bagian atas, dan memar pada dada kanan korban.

Hingga berita ini ditulis, aparat kepolisian sektor Tlanakan belum bisa dimintai keterangan. Bahkan saat awak media mendatangi kantor Polsek Tlanakan, Kapolsek Tlanakan sedang tidak ada di tempat. (mp/uki/rul)